Review SSD Samsung 860 EVO With V-NAND


Sebelum saya review kualitas SSD Samsung EVO 860 ini mungkin saya akan menjabarkan dulu sedikit tentang beberapa jenis media penyimpanan yang ada terlebih dahulu, supaya teman-teman yang masih awam bisa  mendapatkan informasi yang lebih jelas.

Chapter 1: Pengenalan Macam-macam Jenis Media Penyimpanan.

Secara garis besar media penyimpanan yang ada saat ini di bagi menjadi 3 jenis, yakni HDD, SSD dan SSHD.

  1. HDD atau kependekan dari Hard Disk Drive, merupakan sebuah media penyimpanan data yang sangat sering kita temui untuk saat ini, yang secara bawaan terpasang pada komputer atau laptop yang baru kita beli. HDD ini biasanya masih menggunakan teknologi pergerakan mekanik disk cakram untuk menyimpan data.
  2. SSD atau kependekan dari Solid State Drive, merupakan sebuah media penyimpanan alternatif baru yang menggunakan media IC (Integrated Circuit) sebagai memory untuk menyimpan data atau informasi, menggantikan jenis disk cakram.
  3. SSHD kependekan dari Solid State Hybrid Drive, merupakan sebuah penggabungan dari teknologi HDD dan SSD, jadi menggabungkan antara teknologi cakram dan IC sebagai media penyimpanan.


Chapter 2: Kelebihan dan Kekurangan dari Masing-masing Media Penyimpanan.

KELEBIHAN :

1. HDD 
+ Harga jauh paling terjangkau, range mulai 600rb per 1TB
+ Kapasitas memory lebih besar.
+ HDD kadang masih bisa di perbaiki jika rusak.

2. SSD
+ Kecepatan baca dan tulis yang sangat cepat hingga 550/ 520 MBPS.
+ Lebih hemat listrik atau battery jika di gunakan di notebook.
+ Lebih tahan goncangan, karena tidak ada cakram atau komponen bergerak seperti HDD, jadi lebih tahan benturan, terjatuh dan suhu yang lebih tinggi.
+ Bentuk lebih ramping dan tipis, berat lebih ringan.
+ Garansi lebih panjang hingga 5 tahun.
+ Dilengkapi dengan Software Monitoring dan Update Firmware
3. SSHD
+ Harga lebih terjangkau.
+ Mendapat performa hampir menyerupai SSD.
+ Memiliki kapasitas memory yang bisa sebesar HDD.
KEKURANGAN :
1. HDD
- Mudah rusak jika terkena benturan, jatuh atau suhu extreme.
- Ukuran lebih besar, dan berat karena di dalamnya ada komponen yang bekerja secara mekanik, semakin besar ukuran memory makan cakram yang di gunakan akan semakin banyak dan akan semakin besar ukurannya.
- Kecepatan baca/tulis yang mentok di 128/120 MBPS itu pun dengan HDD dengan kecepatan rotasi cakram 7200 RPM (putaran hdd tercepat saat ini).
- Lebih boros listrik / battery di banding dua jenis lainnya.
- Umur kadang sangat pendek, atau tiba-tiba rusak karena ada kegagalan mekanik HDD.
- Garansi relatif lebih pendek hanya 1-3 tahun saja.

2. SSD.
- Harga paling mahal, range sekitar 550rb per 128 GB
- Kapasitas memory penyimpanan untuk saat ini hanya mentok di 16 TB, namun akan terus berkembang.

3. SSHD
- Masih belum bisa menyamai kecepatan SSD
- Karena memiliki komponen mekanik dan cakram jadi apa yang menimpa HDD bisa juga terjadi di SSHD
Chapter 3: Main Story (Review Samsung SSD EVO 860)


Dari sedikit penjelasan di atas makan kita sudah mendapatkan bayangan mengenai berbagai macam media penyimpanan yang ada untuk saat ini, pengalaman saya sendiri tentunya sudah menggunakan media HDD ini dari dahulu awal rakit PC di jaman kuliah 2005 sampai 2019 ini. Mulai dari HDD yang menggunakan kabel ATA, berubah menjadi SATA, dari 5400 RPM hingga 7200 RPM, di kerja an saya juga tidak jauh dari Quality Control produk-produk komputer atau laptop merek Asus, HP, Lenovo dll, jadi saya bisa pastikan sudah puas dan paham mengenai performa media penyimpan berbentuk HDD ini.

Sebenarnya apa sih yang membuat SSD Samsung EVO 860 ini berbeda dari SSD yang lainnya? EVO 860 ini memiliki teknologi yang dinamai dengan V-NAND, sedangkan SSD lainnya hanya memiliki teknologi yang dinamai NAND, nah apa bedanya V-NAND dan NAND?

Teknologi NAND sendiri merupakan tipe memori flash utama untuk SSD. Ratusan ribu sel disusun pada halaman dan ada beberapa halaman pada satu blok (128KB +). Untuk melakukan proses baca/ tulis diperlukan sebuah derajat manajemen blok untuk dapat menulis dan menghapus data. NAND memiliki daya tahan yang lebih baik daripada teknologi sebelumnya dan kecepatan menulis dan menghapus yang lebih cepat berkat cara data disusun dalam bentuk blok ini.
Sedangkan Teknologi V-NAND, atau 3D V-NAND adalah teknologi terbaru di dunia memori flash. Di sinilah NAND planar (bidang tunggal sel NAND) di tumpuk secara Vertikal, yang mana Vertikal ini menjadi simbol 'V' di istilah teknologi V-NAND. Karena perubahan dalam susunan vertikal sel ini, SSD ini memiliki kapasitas yang lebih baik dengan biaya produksi lebih rendah, konsumsi daya bisa di potong hingga setengah dari kebutuhan daya teknologi NAND, dua kali kecepatan dan sepuluh kali lipat umur planar NAND
Dari teknologi yang baru muncul ini membuat harga dari SSD jauh mulai menurun, Saya membeli SSD ini dengan harga Rp 1.365.000 di Tokopedia [Link]  dengan kapasitas 500GB, yang saya rasa ukuran ini sudah cukup untuk laptop saya yang tidak banyak menyimpan file data. Jika PC kita terdapat beberapa slot untuk media penyimpanan kita bisa menggunakan 2 hardisk, HDD biasa untuk simpan data dan tentunya SSD untuk kita isi sistem operasi Windows dan Program-program bawaan.
Kesan yang saya rasakan tentunya semua proses komputasi menjadi sangat cepat, spesifikasi notebook saya I5-3317U, RAM 5GB seri Asus K46CM, sebelumnya saya menggunakan laptop ini lebih banyak di jalan, masuk ke dalam tas, bagasi pesawat, bagasi mobil, bagasi travel dan bisa terbilang dalam penggunaan yang cukup extreme, dan yang terjadi adalah performa HDD yang semakin lama semakin berkurang, dimana saat booting atau hanya melakukan sedikit proses, saya cek di task manager, kondisi HDD selalu 100%, booting ke dalam Windows yang kadang memakan waktu 2-3 Menit, menjalankan Chrome jadi lambat dll. 

Saya merasa Spesifikasi Prosesor dan Ram saya yang lumayan tinggi menjadi jadi sia-sia, dan ini lah yang saya alami saat melakukan instalasi PC/ Notebook baru, saat spesifikasi nya cukup tinggi I7-8550U, RAM 6GB dan masih terasa standard-standar saja saat menjalankan booting Windows. Hal ini di karena kan semua spesifikasi besar tersebut terhalang dengan kecepatan membaca dan menulis dari hardisk yang ada, membuat performa dari hardware kita menjadi tidak maksimal.

Chapter Final: Epilogue.


Kesimpulannya tentunya saya sangat merekomendasikan penggunaan SSD ini, terserah teman-teman mau menggunakan SSD merek apa pun, jenis apapun, yang jelas kita akan merasakan perubahan yang sangat signifikan dalam penggunaan peralatan PC/ Notebook kita, Saat booting menjadi sangat singkat sekitar 5-7 detik, menjalankan program dan menonton video 4K lebih lancar, melakukan berbagai macam hal menjadi terlihat sangat instan dan tentunya meningkatkan efektivitas kita sebagai pengguna. Namun tentunya perlu diperhatikan juga apakah PC kita support untuk bisa di pasang SSD ini atau tidak, karena SSD sendiri jenisnya ada beberapa juga (SATA, M.2, PCIe).
Namun sebenarnya secara garis besar saya tidak me review produk ini, namun lebih kearah pentingnya migrasi dari HDD ke SSD. Nanti rencananya saya akan buat juga bagai mana performa PS4 jika menggunakan SSD.
Mohon maaf jika penjelasan saya di atas kurang detail karena memang saya tidak mau membahas terlalu detail tentang teknologi dan istilah-istilah media penyimpanan yang ada. Semoga yang bisa saya ceritakan ini bisa bermanfaat pagi teman-teman semua yang membacanya.

No comments

'
Theme images by suprun. Powered by Blogger.